Bisnis

Strategi Markdown: Menaklukkan Pasar dengan Penurunan Harga yang Tepat

Dalam dunia bisnis, strategi markdown menjadi kebalikan dari strategi markup harga. Jika dalam markup harga suatu usaha menaikkan harga jual produknya, dalam markdown, langkah-langkah diambil untuk menurunkan atau mengurangi harga produk tersebut.

Baca juga : Menghindari Sunk Cost Fallacy dan Menyelamatkan Usahamu

Bentuk Strategi Markdown

Strategi markdown memiliki beragam wujud yang dapat diterapkan oleh pelaku bisnis. Diskon, kupon harga, voucher, hingga penurunan harga dramatis saat periode sale merupakan contoh-contoh strategi markdown yang umum diterapkan.

Strategi markdown tidak hanya bertujuan untuk menarik lebih banyak pelanggan, tetapi juga efektif untuk menjual produk yang masih memiliki stok berlebih atau mendekati masa kadaluarsa.

Jenis Strategi Markdown

1. Competitive Markdown

Jenis strategi ini melibatkan penurunan harga secara kompetitif, yang dikenal sebagai price matching. Artinya, harga produk yang ditawarkan sama dengan harga pesaing. Dengan menerapkan strategi ini, sebuah usaha dapat bersaing dengan pesaingnya untuk memenangkan lebih banyak pelanggan.

2. Temporary Markdown

Temporary markdown bersifat sementara atau terbatas pada suatu periode waktu. Contoh penerapannya meliputi promo limited time offer, buy one get one, serta kupon diskon dengan batas waktu tertentu.

3. Permanent Markdown

Meskipun dinamakan permanent markdown, strategi ini tidak selalu bersifat permanen. Diterapkan ketika sebuah usaha ingin melakukan clearance sale atau cuci gudang. Cocok digunakan ketika stok barang belum terjual atau usaha ingin menutup dan menjual produk yang tersisa.

Profitabilitas Strategi Markdown

Meskipun strategi markdown berarti menurunkan harga produk, tetap ada peluang untuk mendapatkan keuntungan asalkan margin keuntungan masih sesuai dengan harapan. Pada kondisi tertentu, seperti cuci gudang atau menjelang masa kadaluarsa produk, penurunan harga mungkin diperlukan untuk memastikan produk terjual dengan cepat.

Menghitung Persentase Markdown

Untuk menghitung persentase markdown, gunakan rumus berikut:

Markdown:(Harga Asli−Harga BaruHarga Asli×100%)

Tips untuk Meningkatkan Efektivitas Markdown

1. Menerapkan Urgency

Memberikan batasan waktu pada penawaran dapat mendorong pelanggan untuk segera membeli produk. Promo limited time offer dan kupon diskon dengan tenggat waktu adalah contoh penerapan konsep urgency.

2. Menyederhanakan Harga

Menghilangkan simbol mata uang di depan harga dapat membuat produk terasa lebih terjangkau. Langkah ini tidak hanya meningkatkan daya tarik bagi pelanggan, tetapi juga menyederhanakan daftar harga.

3. Charm Pricing

Charm pricing melibatkan penggunaan angka akhir ganjil dalam penetapan harga, seperti Rp74.999. Strategi ini dapat membuat pelanggan lebih tertarik untuk membeli produk karena persepsi harga yang lebih rendah.

Baca juga : Strategi Assortment Planning untuk Keberhasilan Bisnismu

Dengan menerapkan strategi markdown yang tepat dan memperhitungkan faktor-faktor tersebut, sebuah usaha dapat memanfaatkan penurunan harga untuk mengoptimalkan penjualan dan keuntungan.

Jadikan hari-harimu lebih segar dan menyenangkan dengan Emkay Blast Lite Lychee! Dengan rasa buah leci yang segar dan sensasi dingin yang bikin kamu merasa nyaman, rasakan juga manfaat dari liquid Saltnic rendah nikotin yang membantu kamu merilekskan diri.

Related posts

Alasan Memilih Bisnis Distributor

Ade Muthia

Belajar dari Kisah CEO Blue Bird yang Viral: Pelajaran Berharga untuk Bisnismu

Ade Muthia

6 Cara Analisis Pesaing yang Tepat Bagi Bisnis

Ade Muthia